Uni Eropa Perkuat Kolaborasi dengan Universitas di Indonesia

0 14

Tintarakyat.com – Uni Eropa bekerja sama dengan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Indonesia (FISIP UI) menyelenggarakan Kuliah Umum, yang bertajuk ”The EU Strategy in Coping with Multidimensional Impacts and Challenges of COVID-19 Pandemic.

Duta Besar Uni Eropa untuk Indonesia Vincent Piket, mengatakan Kegiatan ini didampingi oleh Rektor Universitas Indonesia Prof. Ari Kuncoro, dan Dekan FISIP UI Dr Arie Setiabudi Soesilo, serta dihadiri para dosen dan ratusan mahasiswa.

“Salah satu fokus utama yang menghubungkan Indonesia dan Uni Eropa adalah seputar upaya-upaya kedua belah pihak untuk memastikan tersedianya pendidikan yang berkualitas dan membangun generasi muda. Selama beberapa dekade, Uni Eropa telah memberikan dukungan kepada para akademisi, mahasiswa kepada laki-laki dan terutama kepada perempuan dan perguruan tinggi melalui penyediaan beasiswa dan bekerja sama dengan perguruan tinggi melalui program Erasmus, Vincent Piket melalui siaran persnya , Jumat (26/02/2021).

Vincent menambahkan program pertukaran dan kerja sama tersebut menambah kualitas pendidikan dan penelitian, serts mempromosikan saling pengertian antara warga kita,” tambahnya

Ia menjelaskan Uni Eropa juga sangat menekankan kerja sama dalam bidang penelitian. “Riset dan inovasi semakin mendunia karena harus menawarkan sebuah solusi untuk tantangan global tanpa memperhatikan batas negara, termasuk pandemi COVID-19. Sejak COVID-19 merebak.

“Uni Eropa telah mendukung kemitraan penelitian antara Uni Eropa dan negara-negara di seluruh dunia, termasuk dengan para peneliti di ASEAN. Sejauh ini Uni Eropa telah menginvestasikan 780 juta euro untuk program penelitian dan inovasi yang menargetkan solusi pandemi, jelas Duta Besar Piket.

Masih kata Vincent Piket, Uni Eropa juga mendukung Fasilitas COVAX, sebuah inisiatif global yang melibatkan 90% populasi dunia dan bertujuan untuk memastikan tersedianya akses vaksin COVID-19 secara adil dan merata untuk semua.

“Bersama Tim Eropa, Uni Eropa dan negara-negara anggotanya menyediakan 40% dari pendanaan Fasilitas COVAX yaitu sebesar 2,2 miliar euro. Pendanaan ini membantu untuk semakin tercapainya target COVAX dalam mendistribusi 2 miliar dosis vaksin ke 92 negara berpenghasilan rendah dan menengah pada akhir tahun 2021, termasuk untuk Indonesia. Untuk vaksin gelombang pertama yang akan didistribusikan oleh Fasilitas COVAX pada kuartal 1 dan 2 tahun 2021, Indonesia diharapkan dapat menerima lebih dari 13 juta vaksin dari COVAX,” tambah Dubes Piket.

Menurut Vincent, kuliah umum ini adalah bagian dari rangkaian kegiatan EU Ambassadorial Talk, yang bertujuan untuk membahas topic-topik mutakhir dan meningkatkan pemahaman tentang pandangan, kebijakan dan prioritas Uni Eropa. Rangkaian perkuliahan ini akan terus berlangsung sepanjang tahun dengan melibatkan berbagai perguruan tinggi di seluruh Indonesia.

“Uni Eropa adalah persatuan ekonomi dan politik dari 27 negara anggota. Bersama-sama, Uni Eropa telah membangun zona yang stabil, demokratis dan pembangunan berkelanjutan dengan tetap menjaga keragaman budaya, toleransi dan kebebasan individu,ungkapnya.

Disampaikanya pada tahun 2012, Uni Eropa dianugerahi Penghargaan Nobel Perdamaian atas upayanya mencapai perdamaian, rekonsiliasi, demokrasi dan hak asasi manusia di Eropa. Uni Eropa adalah blok perdagangan terbesar di dunia, serta sumber dan tujuan investasi asing langsung terbesar di dunia. Secara kolektif, Uni Eropa dan negara anggotanya adalah donor terbesar Bantuan Pembangunan Resmi (ODA), yang menyediakan lebih dari setengah ODA secara global.

” 27 negara anggota Uni Eropa (dalam urutan abjad) adalah: Austria, Belanda, Belgia, Bulgaria, Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Hongaria, Irlandia, Italia, Jerman, Kroasia, Latvia, Lituania, Luksemburg, Malta, Polandia, Portugal, Prancis, Romania, Siprus, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia dan Yunani, tutupnya.*** (RED)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!